Publication: Césard, Guerreiro & Soriente, Petualangan Unjung dan Mbui Kuvong

Book cover (click to download the full cover)

Book cover (click to download the full cover)

MAFBO’s member Antonio Guerreiro co-authored with Nicolas Césard and Antonia Soriente a book entitled Petualangan Unjung dan Mbui Kuvong: Sastra Lisan dan Kamus Punan Tuvu’ dari Kalimantan (The Adventurous Unjung and The Tale of Mbui Kuvong. Oral Literature and Punan Tuvu’-Indonesian Dictionary from Kalimantan).

Antonio Guerreiro (membre de la MAFBO) et ses co-auteurs Nicolas Césard et Antonia Soriente, ont récemment publié un livre intitulé Petualangan Unjung dan Mbui Kuvong: Sastra Lisan dan Kamus Punan Tuvu’ dari Kalimantan (Unjung l’aventureuse et le conte de Kuvong. Littérature orale et dictionnaire Punan Tuvu’ – Indonésien de Kalimantan).

Abstract

Sembilan kisah yang menjadi bagian dari buku Petualangan Unjung dan Mbui Kuvong, memberikan suatu ringkasan tentang kekayaan sastra lisan suku Punan Tuvu’ dari Kalimantan Utara.
Seringkali penuh dengan kiasan, kisah-kisah yang disebut mbui ini tergolong dongeng, legenda, dan mitos, yang dimiliki suku Punan Tuvu’ dan diwariskan dari generasi ke generasi sejak dahulu kala.
 Mbui membicarakan tokoh-tokoh atau tempat-tempat yang merupakan bagian dari kebudayaan Punan. Dengan adanya keprihatinan bahwa bahasa Punan Tuvu’, sebagaimana terjadi di tempat lain di indonesia dan di dunia, akan punah berikut semua pengetahuan, nilai, kearifan lokal yang dikandungnya, maka buku ini merupakan usaha untuk mengumpulkan, merekam dan menulis kembali cerita-cerita tersebut sebagai usaha dokumentasi bahasa dan budaya.
Dongeng dan mitos Punan menceritakan kepada kita tentang sebuah masa ketika manusia, tumbuhan, dan hewan hidup erat berdekatan satu dengan yang lain, suatu masa yang tidak terlalu lampau ketika suku Punan yang masih mengembara mendiami hutan lebat di bagian hulu sungai di Kalimantan sebelum kemudian tinggal di tepi sungai besar.
Kisah-kisah itu menggambarkan dan terinspirasi dari kehidupan sehari-hari yang mulai ditinggalkan sedikit demi sedikit oleh para keluarga Punan dari Sungai Tubu dan Malinau, karena mereka mulai menetap, kemudian hidup lebih ke bagian hilir dan menjauhi hutan serta isinya.
Kisah-kisah itu juga mengingatkan akan masa lampau yang saat ini diidamkan oleh mereka yang pernah mengenalnya. masa lampau yang aturannya ditaati, dan juga tempat para anggota kelompok bertemu di malam hari untuk berbagi kisah petualangan mereka dan petualangan para leluhur mereka

Buku ini ditujukan terutama kepada generasi muda Punan, yang secara tradisional merupakan tujuan kisah-kisah tersebut, dan juga kepada mereka yang lebih tua yang mungkin mencoba mencari tahu kembali dengan membaca kisah itu dan dengan membandingkannya dengan versi terjemahannya dalam bahasa indonesia

 

 

 


Vous aimerez aussi...